Popular Post

Posted by : DHS Channel Only Wibu Kamis, 09 Oktober 2014

Ragam Komunikasi



Macam-macam komunikasi yang ada :
1. KOMUNIKASI SUARA(AUDIO)
Merupakan jenis komunikasi yang paling umum digunakan.
Contoh dari komunikasi suara adalah :
1. Komunikasi siaran radio (Radio Broadcasting)
2. Komunikasi radio amatir
3. Komunikasi radio dua arah
4. Komunikasi radio antar penduduk (Citizen Band)
5. Komunikasi Telepon
2. KOMUNIKASI BERITA DAN GAMBAR(VIDEO)
Merupakan komunikasi berupa informasi berita tertulis ataupun gambar. Gambar yang dikirim berupa gambar hidup (video) ataupun gambar diam (statis).
Contoh dari komunikasi berita gambar adalah :
a. Komunikasi telegraf
b. Komunikasi telex
c. Komunikasi faximile
d. Komunikasi siaran televisi

3. KOMUNIKASI DATA
Merupakan komunikasi berupa data yang dikirimkan melalui saluran komunikasi.
Adapun yang dikirimkan dapat berupa : berita/informasi (data), suara (audio) dan gambar (video).
Sistem komunikasi data terbagi atas dua sistem, yaitu :
1. Sistem Interaktif
    Sistem interaktif adalah sistem yang memungkinkan terjadinya dialog antara komputer pemakai/terminal dengan komputer pusat aplikasi.
2. Sistem Non-interaktif
    Sistem non-interaktif adalah sistem yang tidak memungkinkan terjadinya dialog anatara komputer pemakai/terminal dengan komputer pusat aplikasi. 

Pengertian 7 Layer OSI dan Protokolnya



7 Layer OSI adalah sebuah model arsitektural jaringan yang dikembangkan oleh badan International Organization for Standardization (ISO) di Eropa pada tahun 1977. OSI mempunyai sebuah kepanjangan, yaitu : Open System Inter Connection yang merupakan Kumpulan Layer-layer yang tidak salingbergantungan namun saling berkaitan satu sama lainnya, maksud dari pernyataan tersebut adalah masing-masing Layer sudah mempunyai Tugas dan Tanggung Jawab masing-masing dan Saling mengisi satu sama lain, dan sama halnya dengan sebuah kerjasama Kelompok. jika salah satu dari Layer tersebut tidak digunakan berarti tidak akan Terbentuk jaringan.

Komponen Penyusun 7 Layer OSI

7 OSI Layer memiliki 7 Layer yang Terdiri dari :
    1. Physical Layer
    2. DataLink Layer
    3. Network Layer
    4. Transport Layer
    5. Session Layer
    6. Presentation Layer
    7. Application Layer.
    Dari ke Tujuh layer tersebuat mempunyai 2 (dua) Tingkatan Layer, yaitu:
      1. Lower Layer yang meliputi : Physical Layer, DataLink Layer, dan Network Layer.
      2. Upper Layer yang meliputi : Transport Layer, Session Layer, Presentation Layer, dan Application Layer 

      Fungsi Masing-Masing Layer beserta Protokol dan Perangkatnya



      Dari ke Tujuh Layer tersebut juga mempunyai Tugas dan Tanggung Jawab masing-masing, yaitu :
        1. Physical Layer : 
        2. DataLink Layer : Befungsi untuk menentukan bagaimana bit-bit data dikelompokkan menjadi format yangdisebut sebagai framePada Layer ini terjadi koreksi kesalahan, flow control, pengalamatan perangkat keras seperti Halnya MAC Address, dan menetukan bagaimana perangkat-perangkat jaringan seperti HUB, Bridge, Repeater, dan Switch layer 2 (Switch un-manage) beroperasi. Spesifikasi IEEE 802, membagi Layer ini menjadi dua Layer anak, yaitu lapisan Logical Link Control (LLC) dan lapisan Media Access Control (MAC).
        3. Network Layer : Berfungsi untuk mendefinisikan alamat-alamat IP, membuat header untuk paket-paket, dan kemudian melakukan routing melalui internetworking dengan menggunakan Router dan Switch layer-3 (Switch Manage).
        4. Transport Layer : Berfungsi untuk memecah data ke dalam paket-paket data serta memberikan nomor urut ke paket-paket tersebut sehingga dapat disusun kembali pada sisi tujuan setelah diterima. Selain itu, pada layer ini juga membuat sebuah tanda bahwa paket diterima dengan sukses (acknowledgement), dan mentransmisikan ulang terhadp paket-paket yang hilang di tengah jalan.
        5. Session Layer : Berfungsi untuk mendefinisikan bagaimana koneksi dapat dibuat, dipelihara, atau dihancurkan. Selain itu, di layer ini juga dilakukan resolusi nama.
        6. Presentation Layer : Berfungsi untuk mentranslasikan data yang hendak ditransmisikan oleh aplikasi ke dalam format yang dapat ditransmisikan melalui jaringan. Protokol yang berada dalam Layer ini adalah perangkat lunak redirektor (redirector software), seperti layanan Workstation (dalam Windows NT) dan juga Network shell (semacam Virtual Network Computing (VNC) atau Remote Desktop Protocol (RDP)).
        7. Application Layer : Berfungsi sebagai antarmuka dengan aplikasi dengan fungsionalitas jaringan, mengatur bagaimana aplikasi dapat mengakses jaringan, dan kemudian membuat pesan-pesan kesalahan. Protokol yang berada dalam layer  ini adalah HTTP, FTP, SMTP, dan NFS.

        Pengertian TCP/IP 7 dan Protokolnya



        Struktur protokol model TCP/IP dikembangkan oleh DARPA (US Defense Advanced Research Project Agency) untuk paket-paket yang dikirimkan melalui jaringan APRANET. TCP/IP digunakan sebagai protokol dalam jaringan internet. Hampir sama dengan model OSI, TCP/IP juga dibagi-bagi menjadi beberapa lapis protokol yang bertingkat. TCP/IP merupakan protokol standar secara de facto. gambar 1 menunjukkan lapis protokol dalam struktur protokol model TCP/IP.

        Lapisan protokol TCP/IP
        Lapisan protokol TCP/IP

        Struktur protokol model TCP/IP terdiri atas 4 lapis protokol, yaitu sebagai berikut.
        1. Application layer
        Pada layer ini terletak semua aplikasi yang menggunakan TCP/IP ini. Lapisan ini melayani permintaan pemakai untuk mengirim dan menerima data. Data tersebut kemudian disampaikan ke lapisan transport untuk diproses lebih lanjut. Contoh layanan yang diberikan adalah HTTP, FTP, dan SMTP.
        2. Transport layer
        Berisi protokol yang bertanggung jawab untuk mengadakan komunikasi antara dua host/komputer. Kedua protokol tersebut ialah TCP (Transmission Control Protocol) dan UDP (User Datagram Protocol). Protokol ini bertugas mengatur komunikasi antara host dan pengecekan kesalahan. Data dibagi ke dalam beberapa aket yang dikirim ke lapisan internet dengan sebuah header yang mengandung alamat tujuan atau sumber dan checksum. Pada penerima checksum akan diperiksa apakah paket tersebut ada yang hilang di perjalanan.
        3. Network layer (internet layer)
        Protokol yang berada pada layer ini bertaggung jawab dalam proses pengiriman paket ke alamat yang tepat. Pada layer ini terdapat tiga macam protokol, yaitu IP, ARP, dan ICMP.
        4. Physical layer (network interface layer)
        Bertanggung jawab mengirim dan menerima data ke dan dari media fisik. Media fisiknya dapat berupa Ethernet, token ring, kabel, serat optik, frame relay, atau gelombang radio. Protokol pada layer ini harus mampu menerjemahkan sinyal listrik menjadi data digital yang dimengerti komputer yang berasal dari peralatan.
        Operasi dalam protokol TCP/IP adalah memindahkan PDU sebagai data ang dialirkan dari satu sistem ke sistem lainnya dalam jaringan sebagai paket-paket data. Bentuk paket PDU untuk data yang ditransmisikan melalui jaringan menggunakan protokol model TCP/IP ditampilkan oleh gambar 2.
        Akhirnya, jika struktur model OSI dan TCP/IP dibandingkan, maka secara lebih jelas akan nampak seperti yang ditunjukkan pada gambar 3.
        Bentuk paket PDU untuk data dalam protokol model TCP/IP
        Bentuk paket PDU untuk data dalam protokol model TCP/IP

        { 1 Komentar... read them below or add one }

        - Copyright © HENDRA BLOG - Date A Live - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -